Cerita Ramadhan Saat Masa Kecil : Belajar Puasa Secara Bertahap

Datangnya bulan Ramadhan selalu menjadi momen penuh berkah dan kebahagiaan bagi semua umat muslim di seluruh dunia. Setiap orang memiliki cerita Ramadhan yang menarik untuk dikisahkan. Mulai dari cerita Ramadhan saat masa kecil, remaja hingga dewasa. Semua kisah tersebut tentunya memiliki hikmah tersendiri bagi masing-masing orang dan menjadi sejarah dalam hidupnya.

Ramadhan Saat Masa Kecil

Postingan kali ini saya ingin menceritakan tentang Ramadhan saat saya kecil dulu. Yang mana ceritanya penuh warna-warni. Berhubung kejadiannya sudah lama, jadi tidak semuanya bisa saya ceritakan. Hanya beberapa saja yang masih ingat. Belajar puasa secara bertahap menjadi hal yang saya ingat dan saya kenang hingga sekarang.

Ramadhan Saat Masa Kecil

Keluarga saya termasuk keluarga yang menomorsatukan agama. Jadi sedari kecil sudah ditanamkan nilai-nilai agama. Salah satunya adalah kewajiban puasa pada bulan Ramadhan. Walaupun masih kecil, namun saat bulan Ramadhan sudah diajari untuk berpuasa. Pertama kali mulai belajar puasa kira-kira usia 5 tahun.

Baca juga : Aktivitas dan Pekerjaanku Saat Ini

Saya masih ingat saat usia 5 tahun tersebut atau saat duduk di TK B saya sudah bisa puasa penuh selama 2 hari. Di minggu pertama puasanya sampai jam 9 dan jam 10. Mengikuti waktu pulang sekolah TK. Lalu di Minggu kedua pengen ditingkatkan lagi menjadi puasa bedug atau puasa setengah hari saja.

Saat terdengar Adzan Dhuhur (bedug) pertama kali langsung berbuka. Kalau Adzan Dhuhurnya sudah tidak ada lagi, lanjut puasa lagi sampai Adzan Ashar tiba. Di tempat tinggal saya yang di desa, ada banyak musholla dan Masjid. Waktu mengumandangkan Adzan di musholla musholla tersebut tidak sama. Antara adzan pertama di satu musholla hingga adzan terakhir di musholla lain ada jeda sekitar 30 menit. Itulah waktunya saya berbuka puasa siang hari.

Di Minggu ketiga, level puasanya meningkat menjadi puasa Ashar. Saat Adzan Ashar berkumandang sayapun langsung berbuka puasa. Berhubung nasi dan lauk belum matang, Kadang berbukanya tidak langsung nasi, tapi cukup minum banyak air putih saja. Nanti saat Adzan Maghrib baru ikut bersama-sama berbuka makan nasi.

Di Minggu keempat, saya berhasil menyelesaikan puasa hingga sehari penuh. Meskipun cuma 2 hari, namun di usia tersebut tentunya menjadi kejadian yang langka. Ramadhan saat masih kecil menjadi penuh warna karena ada campur tangan Orang Tua yang luar biasa di dalamnya.

Baca juga : Nikmatnya Berbuka Puasa Di rumah Bersama Keluarga

Di akhir akhir puasa Ramadhan, puasanya jadi tidak beraturan lagi. Hal itu disebabkan karena adanya berbagai persiapan cemilan lebaran. Mata jadi tidak sabaran pengen icip-icip. Jadinya sering batal deh puasanya.

Saat usia menginjak 6 tahun atau Kelas 1 MI (setingkat SD), puasanya masih belum beraturan. Kadang masih puasa bedug, kadang juga puasa Ashar dan beberapa kali berhasil menyelesaikan puasa sehari penuh. Jenjang puasanya tergantung aktivitas yang dilakukan hari itu. Kalau banyak main dan ngobrol bareng teman, puasanya cuma bisa sampai Dhuhur atau Ashar. Namun jika tidak kemana-mana dan tidur siang, puasanya bisa seharian penuh.

Saya bisa menyelesaikan puasa sehari penuh dalam satu bulan saat menginjak usia 7 tahun. Saat itu saya duduk di kelas 2 MI. Meskipun banyak teman yang berpuasa bedug, bahkan tidak sedikit diantara teman-teman saya yang tidak berpuasa. Namun Alhamdulillah saya berhasil menyelesaikan salah satu ibadah yang menjadi Rukun Islam kedua tersebut.

Baca juga : Dahsyatnya Zakat, Infak dan Shodaqoh di Bulan Ramadhan

Cerita Ramadhan saat masa kecil ini sama sekali tidak ada unsur pamer di dalamnya. Saya hanya ingin mengingat sekaligus mencatat sejarah untuk diri sendiri supaya tidak terlupakan. Disamping itu bisa menjadi motivasi saya dan mungkin para orang tua bahwasanya anak-anak bisa diajari puasa sedari dini. Tanpa perlu khawatir kelaparan maupun kekurangan gizi. Justru ada banyak hikmah yang bisa didapatkan saat berpuasa.

2 Comments

Add a Comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

error: Content is protected !!