Budaya Pendidikan

SIMBIOSIS MUTUALISME ANTARA MEMBACA DAN MENULIS

Membaca dan menulis adalah sebuah kegiatan yang berhubungan dengan aksara/tulisan. Menulis merupakan suatu kegiatan menciptakan suatu catatan, tulisan atau informasi yang dapat dibaca. Sedangkan membaca adalah kegiatan meresepsi, menganalisa, dan menginterpretasi sebuah tulisan yang ditulis dalam sebuah media. Simbiosis Mutualisme antara membaca dan menulis tidak dapat dipisahkan. Keduanya saling berkaitan dan sama-sama membutuhkan satu sama lain.

Membaca serta menulis adalah 2 ketrampilan dasar yang harus dimiliki oleh setiap orang di masa kini. Sejak menginjak usia sekolah, anak-anak sudah diajarkan ketrampilan ini. Dimanapun dan kapanpun kita berada, ketrampilan membaca dan menulis mutlak diperlukan. Ketrampilan berhitung yang juga salah satu ketrampilan dasar lainnya juga membutuhkan kemampuan membaca dan menulis sebagai penunjang.

Membaca dan menulis
Membaca dan menulis perlu dibiasakan sejak dini

Seorang anak yang duduk di bangku sekolah dan tidak bisa membaca atau menulis akan tertinggal jauh dengan teman-temannya. Predikat siswa bodoh pasti disandangnya. Sedangkan anak yang sudah pandai membaca dan menulis sedari kecil akan diberi predikat anak pandai oleh masyarakat sekelilingnya. Untuk itu ketrampilan/kemampuan membaca dan menulis harus dapat diterapkan sejak dini.

Saat ini, adalah hal yang biasa dan lumrah terjadi di mana-mana, anak-anak, remaja hingga orang dewasa menghabiskan waktunya dengan smartphone atau game. Teramat jarang terlihat adanya anak-anak, remaja hingga orang tua yang kemana mana membawa buku, novel, komik atau sebagainya. Saat antri atau menunggu sesuatu, sangat jarang terlihat orang yang membaca koran atau ngobrol dengan sesamanya. Mereka ini akan sibuk dengan gadget masing-masing. Entah itu untuk chating atau main game. Kebiasaan membaca saat ini kian lama kian ditinggalkan.

Bagi anda yang berjiwa cerdas dan ingin berubah ke arah yang lebih baik, dari pada menghabiskan waktu dengan bermain smarthone atau game lebih baik membiasakan untuk menulis dan membaca setiap hari. Manfaat dari menulis dan membaca itu sangat banyak sekali, salah satunya adalah dapat mengingkatkan wawasan kita.

Di samping itu, orang yang biasa membaca dan menulis karakternya sangat berbeda dengan orang yang tidak melakukan hal yang sama, baik dalam bersosialisasi, melakukan pekerjaan maupun dalam berdiskusi dan beroganisasi.

Baca juga : Keuntungan Absolut Freelance Penulis

Bagi yang terbiasa menulis dan membaca, mereka akan berupaya memberikan ide, gagasan serta pemikirannya dalam bentuk bentuk tertentu. Mereka juga akan berusaha mempertahankan pemikiran tersebut dengan menyebutkan referensi dan argumentasi yang rasional. Mereka ini akan terlihat lebih menonjol dibandingkan dengan yang lain.

Membaca dan menulis
Anak-anak yang sedang menulis

Sebaliknya, mereka yang tidak terbiasa membaca atau menulis, mereka akan berdiskusi seperti berdebat atau debat kusir, serta berusaha mencari berbagai pembenaran atas setiap pendapat yang ditemukannya tanpa dasar yang valid.

Telah banyak penelitian yang membuktikan, ketika kita dapat membaca secara instensif, dapat dipastikan kita bisa menjadi penulis yang lebih baik. Hal ini tentu banyak yang menyadarinya. Para penulis yang terkenal saat ini, dapat menulis sebuah buku atau novel berkat kesukaannya membaca buku. Jika dia tidak suka membaca sangat mustahil bisa menulis sebuah buku.

Salah satu tujuan utama membaca adalah untuk mengetahui informasi dan juga isi dari apa yang dibaca. Dengan informasi tersebut kita dapat menuliskannya kembali atau menambah isi tulisan tersebut berdasarkan versi kita. Disinilah Simbiosis Mutualisme antara membaca dan menulis terlihat jelas.

Membaca bermacam-macam jenis bacaan dapat membantu kita memahami struktur dan bahasa dalam teks sehingga kita dapat menerapkannya dalam tulisan. Membaca tidak hanya berputat pada buku saja. Ada koran, spanduk, rambu-rambu lalulintas, alamat rumah dan lain sebagainya yang bisa dibaca. Apapun bentuknya, membaca sangat berguna untuk menambah pengetahuan kita.

Baca juga : Membuka Jendela Dunia Dengan Membaca

Hubungan Simbiosis Mutualisme antara membaca dan menulis dilihat dari sisi kemampuan menulisnya juga berdampak besar terhadap kemampuan membaca. Ketrampilan menulis dapat membantu mengembangkan keterampilan membaca. Bila kita menuliskan sesuatu, maka pada prinsipnya kita ingin agar tulisan itu dibaca oleh orang lain, atau paling tidak dapat kita baca sendiri di lain waktu.

Membaca dan menulis
Anak-anak yang sedang membaca

Saat menulis sebuah teks atau kalimat, kita dapat menganalisa potongan-potongan dari apa yang telah kita baca. Kita biasanya menulis apa yang kita baca dengan bahasa sendiri agar lebih mudah untuk diingat atau dipahami. Sebelum menulis kita perlu membaca beberapa bahan tulisan dulu untuk sumber tulisan dan juga bahan pertimbangan. Tujuan dari sebuah tulisan yang kita buat tentunya adalah agar dapat dibaca dan diambil manfaatnya.

Membiasakan diri membaca atau menulis sejak dini sangatlah penting. Dengan membaca kita dapat mengingkatkan pengetahuan kita. Dengan sering membaca maka akan timbul keinginan untuk menulis. Setelah menulis, mau tidak mau kita harus membaca bahan tulisan tersebut. Demikianlah inti dari Simbiosis Mutualisme membaca dan menulis. Ayo budayakan membaca dan menulis sejak sekarang.

 

Munasya

Blogger, Writer and Teacher
Contact Person :
email : sy4r0h@gmail.com
Twitter : @Munasyaroh_fadh
IG. : @Muns_Fadh

Anda mungkin juga suka...

48 Komentar

  1. Membaca dan menulis, dua hal yang nggak bisa dipisahkan. Mau nulis? Ya harus baca dulu..

  2. Memang berkesinambungan ya kalo udah ngomongin baca tulis. Keduanya erat sekali dan semakin akrab dengan baca tulis, makin banyak hal baik yg kita dapatkan pastinya.

  3. betul, harus memperbaiki budaya membaca dan menulis nih, termasuk saya 😀

  4. Ketika banyak membaca selanjudnya ada keinginan untuk menulis

  5. Seperti mata uang… begitulah antara menulis dan membaca, saling mendukung dan membutuhkan satu sama lain. Menulis tanpa membaca, ibarat pistol tanpa peluru. Sedang sesudah membaca ada yang mesti diikat dengan cara menuliskannya.

  6. Betul, dua sejoli ini memang tak terpisahkan.
    Membaca dan menulis.
    Terima kasih sharenya mba.

  7. Tantangan jaman sekarang menularkan baca pada anak adalah gadget .niatnya buat ebook tetap pas pegang gadget yg dibuka game

  8. Prinsipnya banyak masuk maka banyak juga keluarnya ya Mbak? Dengan banyak membaca kita jadi punya pengetahuan untuk dibagikan lagi melalui tulisan.

    Makasih udah berbagi semangat… 😉

  9. Mbak, aku suka banget itu sama kata-kata: “Apapun yang kamu tulis pasti akan bermanfaat bagi yang membutuhkan”.
    Benar ya, tulisan kitan pasti bakal bermanfaat cepat atau lambat. Enggak ada tulisan yang sia-sia

    1. Bener banget, meski hanya satu kata itu tetap berguna

  10. Betul, Mbak. Sekelas J.R.R Tolkien aja, novelnya yang bisa sampai laris dan diadaptasi menjadi film, beliau ini statusnya bukan sekadar penulis, ternyata seorang profesor. Jadi benar-benar terlihat kualitas bacaannya menjadi hasil yang keren karyanya.

    1. Penulis hebat memang lahir dari orang orang hebat yang suka membaca

  11. Saya tuh suka sedih kalau menghadapi reading slump. Jadi suka galau melihat tumpukan buku sampai otak terasa tumpul mendapat ide karena sedang malas baca. Jadi semangat untuk membaca dan membaca serta menulis abis baca ini.

    1. Sesekali perlu refresing mbak…. Biar gak boring

  12. Bagi anda yang berjiwa cerdas dan ingin berubah ke arah yang lebih baik, dari pada menghabiskan waktu dengan bermain smarthone atau game lebih baik membiasakan untuk menulis dan membaca setiap hari.

    Ihiks! Okelah. Berarti saya tidak berjiwa cerdas soale masi sering main smartphone. Baca postingan ini jg pake smartphone ?

    ????

    1. Bermain smartphone semacam ngegame dsb, bukan membaca dan berkomunikasi dg teman mba

  13. Yup betul banget mba, simbiosis yang saling menguntungkan. Tanpa membaca atau hanya sekadar menulis bisa jadi tulisan kita tidak berbobot. begitupun jika kita sering membaca, namun tidak pernah mau menuliskan nya kembali akan sangat sayang jika ilmu itu berhenti di kita. Oleha karena itu idealnya menulis dan membaca beriringan. Read write reread re-write 🙂

    1. Membaca dan menulis memang satu paket yang tak terpisahkan

  14. bener banget ya, simbiosis mutualisme dua hal yang saling membutuhkan

    1. Dua duanya harus dilestarikan

  15. Simbiosis mutualisme, tepat sekali.

    1. Yup

  16. huhuhu… saya benci banget kalau ada 1 hari aja ternyata saya nggak berhasil nyentuh buku (alias baca) tapi full ama laptop dan gadget.

    1. Di laptop n gadget tetap bisa baca kok….

  17. Ketika kita membaca secara intensif, bisa dipastikan kita dapat menulis dengan lebih baik. >>> setuju dengan ini.
    Yups, memang keduanya bersimbiosis mutualisme. Maka sebaiknya tidak berhenti hanya dengan membaca, lanjutkan dengan menuliskannya.
    Terima kasih sharingnya, Mbak ^^

    1. Setelah menulis harus dibaca ulang, karena tujuan menulis adalah agar dapat dibaca

  18. Yuk budayakan membaca sejak dini. Dan asah terus kemampuan menulis anak2 kita! ^^

    1. Ayok….

  19. Iya, Mba. Betul itu. Membaca dan menulis saling terkait satu sama lain.

    1. Hubungannya sangat erat

  20. Membaca adalah amunisi untuk menulis sehingga dapat menghasilkan bacaan yang baik. Nice share Mbak 🙂

    1. Setelah menulis kudu dibaca juga krn tujuan menulis adalah agar dibaca

  21. Kalau menyebut hubungan antara membaca dan menulis, bagaimana kedua kegiatan tersebut merupakan satu kesatuan yang tidak bisa dipisahkan saya senantiasa ingat keponakan. ABG itu suatu hari bilang kalau ingin jadi penulis, sayangnya dia tidak suka membaca. “Membaca bikin ngantuk dan pusing,” katanya. Duh

    1. Walah….. Sayang banget tuh, kok gak suka membaca padahal itu kan kunci untuk bisa jadi penulis

  22. Setelah menulis, kita memang seharusnya membaca ulang tulisan kita. Dengan demikian kita akan belajar mengedit.
    Terimakasih sharingnya mbak 🙂

    1. Kalau gak dibaca gak akan tau salah tidaknya, menulis kan untuk dibaca

  23. Membaca dan menulis itu saudara kembar:)

    1. Saudara kembar yg kemana mana selalu bersama

  24. katanya yang paling sulit dan membaca adalah memahami tulisan… penting banget belajar memahami bersama anak-anak.

    1. Kalau mau baca berkali-kali, nantinya pasti paham

  25. Iya, aku sangat setuju mbak, ada keterkaitan yang sangat dekat antara membaca dan menulis. Mustahil tulisan bagus lahir tanpa ada bahan bacaan yang apik, kecuali firman Allah.

    1. Oleh karena itu, harus banyak membaca. Membaca terbukti banyak manfaatnya

  26. Novia Syahidah menulis:

    Ya, memumpuk minat baca dan tulis sejak dini sangat penting. Orang tua punya peran yang tak kalah penting menumbuhkannya. Terimakasih artikelnya Muns 🙂

    1. Benar banget itu mbak…. Terima kasih juga sudah mau mampir kesini

  27. Si kembarku lagi suka baca komik ini, smoga merambah ke yang lain. Harus mulai ngajari menulis ini jadi PR ibunya saat ini.

    1. Itu sudah bagus bunda…. Komik juga buku yang dapat dibaca

  28. elva menulis:

    Semoga anak2 lebih menyenangi membaca dan menulis ya mbak, Soalnya kl di tempat tinggal saya anak2 lebih suka bermain smartphone 🙁

    1. Butuh dukungan semua pihak buat mengajak anak menyenangi membaca dan menulis, tetap semangat dan semoga bisa terlaksana

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *